Wednesday, May 20, 2009

Filem Laskar Pelangi (sharing moment)



Tarikh 16hb Mei 2009 merupakan tarikh yang sangat bermakna dan teristimewa buat semua pendidik di Malaysia. Sekalung penghargaan dianugerahkan kepada guru-guru. Hari Guru ??? Penulis teringat sejenak pengorbanan guru-guru penulis yang telah mendidik & banyak berjasa sejak zaman pra-sekolah sehinggalah sekarang…Hanya Allah sahaja yang mampu membalas segala jasa baik mereka.

Sudah lama penulis tidak meluangkan masa untuk melihat televisyen kerana rumah sewa tidak ada televisyen. Sebarang informasi terkini banyak bergantung pada internet. Kesempatan masa yang ada penulis manfaatkan dengan menyaksikan filem Laskar Pelangi di komputer riba yang kini hampir seusia dengan umur penulis menuntut ilmu di Universitas Malaya. Turut menemani, sahabat seperjuangan Ustaz Wan Azman.

Sebelum ini ada seorang teman penulis, mahasiswa UM yang berasal dari Indonesia mengsyorkan kepada penulis untuk menonton filem ini. Penulis berbisik dalam hati, “Macam best je”...Filem Laskar Pelangi sangat sesuai untuk dihayati oleh bakal pendidik. Selepas sahaja selesai final exam penulis langsung mendownload filem ini daripada You Tube. Sekarang sangat mudah, apa yang kita hajati hanya terletak di hujung jari...Mahu atau tidak sahaja...

Cukup touching melihat kesusahan masyarakat di negara yang paling ramai jumlah umat Islam di dunia. Rasa sebak melihat kesungguhan dan kegigihan seorang guru perempuan yang bernama Bu Muslimah yang tidak kenal erti penat dan jemu dalam mendidik pelajarnya.

Laskar Pelangi adalah novel pertama karya Andrea Hirata yang diterbitkan oleh Bentang Pustaka pada tahun 2005. Novel ini bercerita tentang kehidupan 10 anak dari keluarga miskin yang bersekolah (SD dan SMP) di sebuah sekolah Muhammadiyah di Pulau Belitong yang penuh dengan keterbatasan. Buku ini tercatat sebagai buku sastera Indonesia terlaris sepanjang sejarah. Naskah Laskar Pelangi telah diadaptasi menjadi sebuah filem berjudul sama dengan bukunya.

Sinopnis

Cerita terjadi di desa Gantung, Gantung, Belitung Timur sekitar tahun 1974. Dimulai ketika sekolah Muhammadiyah terancam akan dibubarkan oleh Depdikbud Sumsel jikalau tidak mencapai pelajar baru sejumlah sekurang-kurangnya 10 orang. Ketika itu baru 9 orang pelajar yang menghadiri hari pertama persekolahan, akan tetapi tepat ketika Pak Harfan, pengetua sekolah, hendak berucap untuk menutup sekolah, Harun dan ibunya datang untuk mendaftarkan diri di sekolah kecil itu.
Dari sanalah dimulai cerita mereka. Mulai dari penempatan tempat duduk, pertemuan mereka dengan Pak Harfan, perkenalan mereka yang luar biasa di mana A Kiong yang malah cengar-cengir ketika ditanyakan namanya oleh guru mereka, Bu Mus. Kejadian bodoh yang dilakukan oleh Borek, pemilihan ketua kelas yang diprotes keras oleh Kucai, kejadian ditemukannya bakat luar biasa Mahar, pengalaman cinta pertama Ikal, sampai pertaruhan nyawa Lintang yang mengayuh basikal 80 km pulang pergi dari rumahnya ke sekolah.
Mereka, Laskar Pelangi - nama yang diberikan Bu Muslimah akan kesenangan mereka terhadap pelangi - pun sempat mengharumkan nama sekolah dengan berbagai-bagai cara. Misalnya pembalasan dendam Mahar yang selalu dipojokkan kawan-kawannya karena kesenangannya pada okultisme yang membuahkan kemenangan manis pada karnaval 17 Agustus, dan kegeniusan luar biasa Lintang yang menentang dan mengalahkan Drs. Zulfikar, guru sekolah kaya PN yang berijazah dan terkenal, dan memenangkan Lumba Cerdas Cermat. Laskar Pelangi mengharungi hari-hari menyenangkan, tertawa dan menangis bersama. Kisah sepuluh kawanan ini berakhir dengan kematian ayah Lintang yang memaksa Albert Einstein cilik itu berhenti sekolah dengan sangat mengharukan, dan dilanjutkan dengan kejadian 12 tahun kemudian di mana Ikal yang berjuang di luar Pulau Belitong kembali ke kampungnya. Kisah indah ini diringkas dengan kocak dan mengharukan oleh Andrea Hirata, kita bahkan bisa merasakan semangat masa kecil anggota sepuluh Laskar Pelangi ini.

Masih terngiang-ngiang di telinga penulis nasihat Pak Harfan kepada para pelajarnya dengan frasa ” Hiduplah untuk memberi sebanyak-banyaknya, bukan menerima sebanyak-banyaknya”.

Maaf sekiranya pembaca ngak faham kombinasi bahasa Indonesia + bahasa Malaysia yang penulis gunakan..apa yang penting mesej yang hendak penulis sampaikan pada semua yang membaca perkongsian ini.

No comments: